Pages

Wednesday, November 28, 2012

Set Sarung Bantal


InsyaAllah, tak lama lagi si kecil dalam perut akan menjenguk dunia. Seperti biasa, setiap ibu-bapa akan membuat persiapan itu ini begitu dan begini untuk menyambut anak yang bakal dilahirkan nanti. Aku dah buat checklist untuk baby baru ni. Hampir semuanya dah di”tick”. Mungkin banyak yang dah ada sebab yang ni anak kedua, jadi penjimatan adalah sangat ketara sebab banyak yang guna “kakak” punya…hehehe… Hanya beberapa benda untuk aku belum ada lagi. Lagipun dulu anak pertama, semua benda nak beli. Tapi yang ni, beli yang memang perlu sahaja. Sikit-sikit atau mana-mana yang tercicir tu, akan ditopap along the way…

Ok, kembali kepada tajuk. Aku baru selesai menjahit set sarung bantal berserta bantal-bantalnya pun aku buat jugak. Fuh! Terasa cam best sebab dapat buat sendiri. Puas hati. Cuma aku yang excited ni tak sempat berfikir nak mencantik-cantikkan sarung tu dengan lebih kreatif. Nanti beli kain lagi pastu buat lebih cantik. Sarung bantal kena ada sekurang-kurangnya dua set sebab kalau-kalau baby termuntah ke, boleh ganti dengan yang lain. Masa Mawar dulu beli satu, dapat hadiah satu, memang ngam-ngam la. Tak payah banyak-banyak sangat. Sekarang ni pun bantal dia tergolek-golek je sebab bantal dah kecik. Eh! Bukan bantal yang kecik, tapi dia yang dah besar, huhuhu…
Ini bantal yang belum bersarung...pun buat sendiri jugak,huhuhu...

 Set sarung bantal pertama. Teddy kotak-kotak.

 Set sarung bantal kedua. Biru bunga-bunga.

Projek lain yang menanti untuk aku jahit adalah nursing cover, cadar tilam baby & barut. Barut tu aku nak buat yang jenis zap-on je. Tapi kat mana nak cari si zap-on tu? Hasben dah pergi beberapa kedai jahit tolong carikan benda tu tapi semua jenis yang besar dan keras. Zap-on tu macam pelekat kat beg tu. Dulu aku panggil dia “set-set”. Panggil berdasarkan bunyi yang dia keluarkan masa bukak dan tutup, hahahaha!…. Mana nak cari yang lembut-lembut dan nipis sikit ye?? Mungkin aku kena pergi Semua House atau Medan Mara nak cari benda tu kot. Ok la, nanti dah jumpa dan dah siap buat barut aku nak abadikan kat blog ni. Sekian.

Tuesday, November 27, 2012

Musim "Cuti"

Harini dah 27.11.2012. Bermakna ada lagi 3 hari nak habis bulan November 2012. Sebenarnya nak tulis pasal CUTI. Bulan ni aku dah ambik 8 hari cuti di mana 5 daripadanya adalah Cuti Kecemasan (EL)! Fuh, 3 hari je cuti terancang sebab nak pindah rumah aritu jadi memang cuti yang terancang. Yang lain-lain terpaksa EL sebab kes-kes kecemasan. Nasib baik cuti aku banyaaakkk lagi, hehehe... Aku memang simpan cuti untuk kes-kes macam ni. Sebab anak kecik lagi jadi simpan-simpan cuti dalam GCR ke memang aku tak simpan pun lagi. Sebabnya aku rancang akan mula menyimpan bila dah 10 tahun kerja. Makin lama kerja, makin naik pangkat, makin susah nak bercuti, jadi time tu la paling sesuai untuk simpan cuti. Ada orang simpan awal-awal sebab senang katanya. Terpulanglah pada masing-masing, tapi berdasarkan pengalaman aku tengok bos-bos aku, cuti diorang berlambak-lambak bila pangkat dah tinggi sebab susah nak cuti dan kadang-kadang takde keperluan untuk cuti. Last-last cuti burn gitu je. Rugi...rugi... Lagipun aku ada 30 tahun lagi nak kerja beb! (tu kalau umur panjang dan tak bersara awal, hehehe...)

Ok, berbalik kepada kepada cerita asal aku, 1hb je aku dah EL. Sebabnya? Aku pun dah tak ingat, almaklumla, banyak betul EL bulan ni sekaligus, huhuhu... Kemudian cuti rehat semasa cuti berapit Deepavali & Maal Hijrah (pindah rumah - cuti terancang maknanya), kemudian EL sehari selepas cuti yang panjang sebab jaga Mawar (anak makcik berkhatan, tak sampai hati nak hantar Mawar hari tu sebab taknak makcik terkejar-kejar antar anak dia pegi berkhatan, dah la tu anak last dia...biarlah...). Kemudian, hari Khamis aku cuti lagi, sebab Hasben masuk Emergency (sesak nafas, asthma, kesian dia...), hari Jumaat pulak, Mawar demam. sebelum tu Mawar selsema n batuk-batuk dah tapi tak demam. Bawak Mawar pegi klinik, aku EL lagi. Sabtu dan Ahad berehat gitu-gitu sambil pergi kenduri kawin sepupu hasben dan lepak-lepak di rumah sebab Mawar masih demam. Dia tak nak makan ubat. Ada ke patut dia luih balik ubat kalau aku bagi pastu muntah. Hari Isnin, aku dah siap-siap nak pergi kerja walaupun hati rasa berat sangat. Sebab malam tu dia batuk sambil nangis-nangis sebab kahak pekat. Oh lupa, cik kak ni pun ada asthma macam abah dia gak. Memang menjadi kebiasaan kalau abah dia selesema, batuk, selang sehari dua anak dia ngikut. Tak pun anak selsema, batuk, pastu abah dia ngikut... Mentang-mentanglah selama ni abah dia jaga dia, sume nak ikut abah ye...huhuhu...Eh, melalut lak. Hasben rasa badan Mawar, panas. Dia kata kena bawak gak pegi klinik yang biasa kitorg buat neb untuk Mawar. Jadi aku sms bos & ofismate bagitu aku masuk lewat. Lepas dah balik klinik dalam pukul 10 pagi, aku rasa kesian kat Mawar jadi aku ambik keputusan EL je la lagi, terus call bos bagitau aku EL (biasanya aku sms, tapi rasa tak sedap hati sebab dah banyak kali pulak EL so aku call la dia, nasib aku dapat bos-bos yang baik, alhamdulillah... dan pejabat aku pun sekarang macam tak banyak kerja, hehehe...).

Dan harini, Mawar dah tak demam. Malam tadi pun dia tido lena sebab makan ubat selsema, demam & asthma, tak berkutik tidonya. Terima kasih sangat-sangat pada Achik yang susah-susah datang rumah sebab nak tolong bagi Mawar makan ubat atau dalam ertikata lain, paksa Mawar makan ubat, huhuhu... Kalau tak, mungkin harini aku masih EL lagi!.Alhamdulillah, Hasben & Mawar dah beransur kembali sehat. Semoga kami sekeluarga sentiasa diberi kesihatan yang baik oleh-Nya. Aku masuk semula ke ofis. Masuk-masuk terus isi permohonan cuti aku kat HRMIS. Penilaian prestasi & SKT pun aku submit sekali ke PPP sebab takut nanti dah terberanak, susah jadinya. Dan sekarang aku sedang menaip di blog ni, hehehe.... Dah, bole kemas-kemas meja, fail-fail dalam komputer, nota serah tugas pun dah boleh buat dah sebab nanti mungkin lepas cuti berpantang aku kena pindah sebab big bos dah nak pencen... 

Ok, chaiyukkk!!!!!!!!!!!..........

Tuesday, November 20, 2012

Certot : Isteri Buat Suami



Mungkin orang kata dia sudah gila. Tapi dia rasa dia masih waras.

“Calon Isteri untuk suami. Paling penting, rela berMADU. Kalau rela, baru boleh terus membaca ciri seterusnya. Seterusnya, berpersonaliti menarik, pandai bermanja-manja (gedik terlebih tidak digalakkan), pandai ambil hati lelaki, lemah lembut, sopan santun. Sila PM jika berminat”

Tapi, itulah status di Facebooknya. Itulah juga tweetnya sekian hari. Atau mungkin juga dia sudah mengiklankan kenyataan itu di www.mudah.my. Dia sedang berusaha mencarikan calon isteri baru buat suaminya! Suaminya sering merungut kerana dia tiada ciri-ciri seperti wanita di dalam iklannya itu. Kerana ciri-ciri itu, menyebabkan mereka selalu bergaduh. Mereka selalu berselisih faham. Panas. Yang selalunya dia akan makan hati. Dah puas dia cuba berubah, tapi dia tetap juga begitu dan isu pergaduhan tetap perkara yang sama. Jadi dia terfikir, mungkin dengan cara ini boleh menyelesaikan masalah.  Menambah apa yang kurang, melengkapkan apa yang tempang.

Ya, dia mungkin sudah gila. Jika bukan kerana kasih dan kasihan, mungkin dia sudah mengundurkan diri. Tapi padanya, sekali bersatu, biarlah selamanya. Jika ingin pergi biarlah Yang Maha Kuasa menjemputnya kerana dia tiada tempat untuk dituju. Mungkin bila dia sudah tiada lagi, baru dirinya akan lebih dihargai.


**Ada ke orang macam ni ek? huhuhu....

Saturday, November 17, 2012

Selamat Sudah Berhijrah

Alhamdulillah, akhirnya aku dah selamat berpindah ke rumah sewa baru. Walaupun agak kelam kabut mengemas barang, tapi akhirnya berjaya jugak memindahkan diri... :-) Masa hari perpindahan, aku sewa lori 5tan.. Dengan lori segabak itu, aku menjangkakan semua barang muat untuk diangkut sekali. Rupa-rupanya tidak! Ada banyak lagi barang yang tak muat dan diangkut guna kereta 3-4 trip..huhu...

Alkisah di rumah baru. Sebenarnya rumah ni belum betul-betul ready untuk duduk. Tuan rumah dah bgtau awal-awal, dia nak renovate dapur, nak tambah kabinet dan ejas tempat letak mesin basuh. Tapi bila mengenangkan aku yang dah sarat, terpaksa kami masuk jugak dulu sebab takut dah terberanak sebelum sempat pindah, lagi haru.. So sekarang walau dah pindah, aku tak boleh mengemas sangat sebab tengah bersemak dengan habuk-habuk dan barang-barang tukang. Nak-nak pulak minggu ni banyak cuti dan peraturan kat sini tak boleh ada kerja-kerja renovation masa cuti umum dan hujung minggu.

Walau apa pun, bersyukur sangat aku dah berpindah. Dapat tempat yang lebih selesa. Persekitaran yang lebih mendamaikan. Semoga dengan penghijrahan ini, rezeki kami akan bertambah-tambah dan rahmat Allah mencurah-curah masuk. Amin... Syukran lillah kerana Engkau telah memudahkan segalanya..


Blok sebelah ni tempat Mawar duduk bila aku pergi kerja.
Mawar duduk diam-diam ye, ibu nak berkemas...hehehe... boboiboy!

Friday, November 9, 2012

35 Weeks & Pindah Rumah

Minggu ni aku genap 35 minggu pregnent... Kejap je rasanya masa berlalu. Tiba-tiba, di hujung-hujung pregnen ni, aku menjadi sibuk dan lebih penat. Sibuk disebabkan jadual hidup dah berubah dalam sebulan lebih ni. Sejak hasben dah kerja dalam bidang F&B ni, jadual hidup kami bertiga terus berubah. Hasben pergi kerja saing dengan aku (drop dia kat stesen monorail) atau kadang-kadang dia lebih awal dari aku, pastu balikr umah dah pukul 9, 10 malam. Mawar jumpa abah dia kejap-kejap je. Aku pulak jadi sibuk dan bertambah penat dengan AtoZ kena buat, baik kerja rumah, menghitungkan Mawar dan "membawa perut"...huhuhu...

Esok aku pindah rumah. Bukan... Bukan rumah sendiri lagi... Masih berstatus penyewa. Aku menyewa rumah yang lebih dekat dengan tempat kerja dan persekitaran manusia yang ok sikit mentalitinya. Aku harap dengan perpindahan ke tempat baru ni aku akan lebih tenang. Rumah sekarang yang aku duduk ni ok je, tapi tula, dikelilingi dengan orang yang mentaliti kelas ketiga, memang menyakitkan hati. Nak ke tempat kerja pon lebih dekat bagi semua pihak. Aku, hasben and adik aku... Oh ye, adik aku akan duduk sekali dengan aku memandangkan dia dapat kerja kat KL ni sementara dia nak mintak tukar balik Melaka.

Dah packing ke belum??? Satu habuk pon aku belum packing! Esok si apek tu nak datang pukul 9.30 pagi katanya. Kalau petang dia takut hujan. Aku sewa lori 5tonne. Banyak wooo barang-barang aku. Katil, tilam, almari, sofa dan segala mak nenek barang apa ntah ada kat dalam stor lagi. Penuh gile stor aku, ntah apa la barang-barang dalam tu. So petang ni, membawak ke malam sampai la pagi esok, aku akan buat kerja-kerja menge'pack' barang. Baju-baju sumbat dalam plastik. Aku harap aku dapat mengurangkan sekurang-kurangnya separuh barang yang kat dalam stor tu untuk dibuang, hehehe... Jadi tak perlu la bilik stor sangat kat umah sewa baru ni sebab rugi rasa kalau bilik elok-elok jadi stor, bole bagi tetamu tido or anak aku dok main-main ke...

Semoga semuanya berjalan lancar and aku "kuat" untuk tempoh berpindah ni. Harap baby dalam perut faham, demi untuk keselesaan kita semua ya sayang.. Segala kesulitan amatlah dikesali...huhuhu....

Thursday, October 25, 2012

Selamat Hari Raya Aidiladha

Diam tak diam, dah nak raya haji. Kuih raya puasa pun masih berbaki lagi, hahaha... Raya haji tahun ni aku beraya kat KL. Biasanya takde buat apa pun. Aku akan ke rumah nenek, makan-makan, borak-borak. Tahun ni pun aku tak ambik cuti awal. Jadinya, tinggal la aku kebosanan kat pejabat ni. Yang ada kat ofis harini bos aku sorang pastu ada 3 orang lagi dari unit lain. Yang lain semua dah cuti. Takpela, sabar je la menunggu pukul 5...huhuhu...

Ok la, selamat hari raya aidiladha! :D

Wednesday, October 24, 2012

Akhirnya Kena Curi Jugak!



Semasa aku menulis entry ni, kejadian dah 4 hari berlaku. Rasa marah mungkin sudah reda, tapi rasa terkilan dan kecewa masih ada. Alkisahnya pasal motor Honda EX5 yang dipinjam oleh suamiku dari pakciknya (Pakman) untuk ke  tempat kerja. Usia motor tu duduk kat bawah rumah yang aku duduk tu baru 20 hari. Sedih betul! Motor tu dah la bukan kami yang punya. Dah la Pakman beli motor tu semata-mata untuk letakkan “nombor plat cantik” buat sementara waktu sebelum dia beli kereta baru

Hari Khamis (18.10.12) hasben balik rumah dalam pukul 8 malam dengan hujan sepanjang perjalanan. Hari Jumaat aku cuti sebab Achik pergi bercuti ke Singapore jadi aku jaga Mawar kat rumah. Hasben pergi keje guna kereta. Motor duduk elok kat bawah rumah (rumah flat yang bawah dia ada tempat letak motor, boleh bayangkan??) Malam tu dia balik lebih kurang pukul 8.45 sebab jalan jem. Hujan dan ditambah pula hari Jumaat memang jem la mana-mana jalan pun. Masa balik tu dia sempat jeling motor yang sedang duduk elok kat situ. Hari Sabtu dalam pukul 11pagi dia keluar nak cari makanan untuk “brunch” sekali tengok motor dah takde!! Aku turun ke bawah dan kami sama-sama round-round keliling rumah tu untuk tengok-tengok kot-kot ada yang ambik pastu letak kat tempat lain ke... Tapi memang takde la kan...Masing-masing diam tak terkata. Macam-macam perasaan ada tapi tak tau nak cakap macam mana.

Pakman dengan Achik, hari Ahad baru balik. Bila dia balik petang Ahad tu, hasben aku pergi mengadap diorang sebab rasa macam tak sedap hati je nak bagitau guna telefon. Pakman takde kat rumah ada urusan, yang ada Achik. Dia gelak je sudahnya sebab benda dah jangka. Mula-mula dia bagi pinjam memang nampak dan rasa dia seperti keberatan nak bagi pinjam motor tu sebab dia tau, motor EX5 memang yang jenis mudah kena curi dan memandangkan kami pula tinggal di rumah flat yang tahap keselamatannya 50-50... Tapi, mungkin dah takde rezeki. Nasib baik nombor motor boleh dipakai semula tapi ada beberapa proses yang dia kena buat. Tak pasal-pasal dah menyusahkan orang. Dah la Pakman dan Achik tu dah banyak menolong kami.  Mungkin pada Pakman, tak menjadi kudis pasal harga motor sebab dia kaya. Mungkin boleh dipanggil jutawan sebenarnya. Tapi kami yang rasa sangat-sangat terkilan. Ada Pak Guard kat pagar utama pun tak guna! Kejenya tukang bukak palang gate je.. Bila cakap motor hilang, dia kata, oh, kat sini memang dalam sebulan 5-6 biji motor hilang. Boleh buat statistik lagi kau, tapi kau dok buat bodo je biar orang bawak lari motor keluar. Ke kau ada bersekongkol? Mula la aku nak buat tuduhan liar ni......

Sejak duduk situ hampir 4 tahun, cermin kereta aku pernah 2x pecah. Kali pertama ada orang baling botol arak dari tingkat 5, kene cermin depan kereta aku. Nasib baik tau siapa orangnya jadi kami mintak gantirugi (masa tu cermin kereta belum diinsurankan). Sekali lagi ada orang baling batu kene cermin belakang pulak. Time tu cermin kereta dah diinsurankan so boleh claim insuran. Sekarang tiap-tiap tahun aku insurankan aje cermin kereta. Kemudian, awal tahun aritu, no plat kereta aku pulak kene curi. Oii, no plat pon nak curi ker bangang?? Ish! Sib baik tengah pregnen, kalau tak macam2 perkataan dah keluar,huhuhu.... Pastu sekarang ni motor pulak kene curi. Sampai tak terkata dah.

Mungkin dah tiba masanya untuk aku berhijrah. Bukankah Rasulullah juga berhijrah untuk ke arah yang lebih baik? Semoga aku menjumpai tempat ‘penghijrahan’ yang lebih baik. InsyaAllah... Salam Maal Hijrah (walaupun raya haji pun belum :) )

Sunday, October 14, 2012

Harga Rumah Sewa Sekarang – Melampau!



Ok, aku memang belum mampu nak beli rumah sekarang. Mungkin satu dua tahun lagi. By the time tu, aku tau, pasti harga rumah akan lebih meningkat lagi. Melambung-lambung… So sekarang, bila tak mampu beli, sudah tentu la kena menyewa kan? Tapi…. Harga rumah sewa sekarang pun dah melampau! Terutama kalau nak sewa melalui agen. Agen ni makan duit atas angin je.

Aku nak kongsi pengalaman mencari rumah sewa sekitar Bandar Sri Permaisuri & Bandar Tun Razak, Cheras. Aku nak cari rumah sewa sekitar situ sebab memandangkan anak aku dah makin besar dan boleh masuk playschool, aku nak hantar dia ke sekolah, boleh berkawan-kawan jugak. Kawasan situ dekat jugak dengan ofis (lepas separuh jem di Jalan Cheras/Loke Yew yang memang glemer dengan kesesakannya). Jadi, aku dengan hasben pun round-round sekitar perumahan flat, apartment, kondo, townhouse, teres dan sewaktu dengannya tu nak cari rumah sewa yang ditampal-tampal iklan, sekali call, majoriti harga sewa adalah RM1000 ke atas untuk apartment. Ada yang dah ada perabot sikit, RM1200 ke atas. Ada satu tu, bila tanya, harga sewa RM1700! Terus letak telefon je la. Bayangkan, kalu sewa RM1200 bersamaan dengan installment kalau aku beli rumah yang berharga RM250k ke bawah. Tapi mana nak cari rumah RM250k di kL?? Di pinggiran KL pun sekarang harga dah lebih RM250k. Nak harga macam tu boleh dapat, tapi kena duduk kat Bukit Beruntung ke, Rawang yang menghala ke utara tu ke, Kuala Selangor ke. Kalau duduk jauh, dah kena kira kos minyak dan tol pulak pastu masa atas jalan lagi yang tak ternilai kalau nak dibandingkan masa tu kita guna untuk luangkan masa dengan anak-anak dan keluarga. Kalau nak beli rumah di kampung aku (Melaka), masih boleh dapat rumah berharga di bawah RM250k di atas tanah, tapi bebanan komitmen bayar rumah dan sewa (sebab tak duduk di rumah sendiri) akan jadi berganda. Jika rumah boleh disewakan, mungkin agak kurang bebanan.

Kerajaan sekarang konon nak bantu golongan muda memiliki rumah dengan mewujudkan skim rumah PR1MA. Tapi yang dapat atau layak beli hanya golongan tertentu sahaja dan tinggal/bekerja di kawasan tersebut dan juga pengundi berdaftar di Parlimen Putrajaya! Kalau mengikut gaji, hanya kakitangan sokongan sahaja yang mampu memiliki rumah tersebut sebenarnya. Bagi yang pertengahan, memang kena beli la rumah dari kapitalis-kapitalis cekik darah tu. Dah la kami-kami juga tidak layak membeli rumah kos rendah. Bagi mereka yang layak pula, dah la boleh beli rumah PR1MA, ada rumah kos rendah yang dibuat sewa di kampung laki bini, sudahnya, memang kami golongan pertengahan ini seperti tertindas. Oh, sungguh tidak adil dan kejam dunia ini.

Bila tiada rumah, terasa macam asing di negara sendiri. Rasa tak “secure”. Rasa “kepunyaan” seperti entah di mana... Kalau nak kerja sehingga pencen dan hutang rumah dijangka selesai sejurus pencen, aku kena mula beli rumah sekarang kalau tempoh loan 30 tahun atau beli selewatnya umur 35 tahun jika tempoh loan 25 tahun. Aku bukan nak mengeluh, tapi inilah kenyataan hidup yang perlu dilalui bukan aku seorang, malah beribu lagi golongan muda pertengahan. Oh! Mudakah aku? Tapi umur ahli pemuda pemudi parti mana-mana pun, bawah 35 kan? So, masih muda aku ini, huhuhu...

Wednesday, October 3, 2012

30 Minggu, Alhamdulillah



Hah? Dah 30 minggu?? Wow! Rasa macam tak percaya je... Walaupun semakin hari semakin rasa mengah, semakin hari semakin kembang, tapi Alhamdulillah, aku masih ok dan mampu tersenyum… Kalau mengikut sejarah kelahiran Cik Mawar, aku awal 2 minggu dari due date, tapi untuk kali ni, tak tahu la macam mana nanti, samada awal, on-time or terlebih (mintak dijauhkan…). Semalam baru dapat result check darah tu. Alhamdulillah, aku takde diabetis, semua normal. Penyakit-penyakit lain pun takde dan normal, syukur… 

Sejak awal pregnen aritu, aku baru @ dah naik 5.5kg… sikit je nampaknya kan? Dulu masa Mawar, masa minggu ke-38 tu aku dah naik 12.5kg! tapi memang tak mustahil sebab aku ada 8-10 minggu lagi dan kalau setiap minggu naik sekilo, bole la cecah angka bebelas kilo naik, huhuhu…lagipun, dihujung-hujung pregnen ni yang berat lagi banyak naik. Aku masih boleh berbaju kurung lagi sehingga hari ini. Ye la, aku pakai kain pinggangnya bawah pusat, no wonder la aku boleh pakai lagi. Kalau yang jenis pakai kain tepat-tepat kat pinggang, memang senak dah perut kalau pakai baju kurung.

Ramai yang menegur, “eh,tak nampak sangat perut ko la…”  “eh! Pregnen ke? Berapa bulan? Aku jawab “7, nak masuk 8 dah” “hah! Ye ke??” dan yang seumpama dengannya. Masa Mawar dulu pun, memang perot aku macam tak nampak sangat, tu sebab orang kata baby kecik, yes, 2.19kg! comel sesangat… tapi Alhamdulillah, dia membesar bagai johan, dan berjaya menempatkan diri dia pada garis saiz baby normal dari bulan ke bulan…huhuhu… Sebenarnya besar je perut aku, tapi orang tak berapa nampak sebab…. (malu nak reveal kat sini…hahaha). Mungkin minggu depan aku dah boleh mula pakai baju pregnen.

So, ada lagi 8-10 minggu ni, aku harus bertenang dan set mental untuk menghadapi detik-detik melahirkan seorang lagi baby ke muka bumi ini. Semoga Allah permudahkan segala urusan sama seperti Dia mempermudahkan kelahiran Cik Mawar. Amin….